Pemesanan mobil akan melonjak, diikuti oleh pembatalan tahun depan karena kelonggaran pembebasan SST – Maybank IB

Kami bukan dealer, tetapi kami dapat membayangkan bahwa ruang pamer saat ini penuh dengan pelanggan yang ingin menguangkan pembebasan pajak penjualan dan layanan (SST), yang berakhir tepat dalam satu minggu. Meski pemerintah menolak untuk memperpanjang tax holiday, pemerintah telah memutuskan untuk menunda tanggal kadaluwarsa STNK menjadi 31 Maret 2023, sehingga memberikan waktu yang cukup bagi perusahaan mobil untuk memenuhi lonjakan pesanan.

Masalahnya, tentu saja, ini akan mendorong banyak orang untuk benar-benar melakukan pemesanan secara spontan, bahkan jika mereka sama sekali tidak berniat membeli mobil – hanya agar mereka dapat mengunci rabat itu, untuk berjaga-jaga jika mereka ingin menggunakannya di beberapa titik. Ini memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi industri otomotif, dengan Maybank Investment Bank memperkirakan gelombang pembatalan selama sembilan bulan ke depan.

Dalam sebuah artikel penelitian, diambil oleh Bernama, analis Liaw Thong Jung mengatakan ini akan menyebabkan masalah operasional yang “tidak perlu” di sisi dealer, karena “calon pembeli dapat membatalkan dan/atau mentransfer pesanan mereka dan mengamankan pengembalian uang deposit kapan saja.” Lonjakan pesanan, tambahnya, juga akan “mempengaruhi pemesanan” dan menyebabkan jeda di bulan Juli dan sisa paruh kedua tahun ini, yang tidak akan terlihat bagus bagi tenaga penjualan dan dealer.

Liaw juga mengharapkan pembeli tertentu untuk meminta pengiriman pada 2023 dengan harapan mendapatkan kendaraan 2023 yang lebih baru daripada yang 2022. “Itu bisa melihat 2H22 yang lebih lemah [second half of 2022] dan TIV 1Q23 yang kuat [first quarter of 2023 total industry volume],” dia menulis.

Maybank IB mempertahankan perkiraan TIV 2022 antara 580.000 dan 600.000 unit, kata Liaw, menambahkan bahwa pengecualian SST – yang telah diperpanjang tiga kali sejak batas waktu awal akhir Desember 2020 – telah terbukti populer dengan 868.422 kendaraan yang terjual selama periode ini. Ini, tulisnya, juga membantu melawan dampak ekonomi dari pandemi COVID-19.

Liaw juga mengatakan bahwa sementara menteri keuangan Tengku Datuk Seri Zafrul Abdul Aziz mengklaim pemerintah kehilangan RM4,8 miliar pendapatan melalui latihan pembebasan SST minggu lalu, peningkatan pendapatan dari bea masuk dan cukai selama periode ini akan “jauh lebih besar daripada” kerugian ini. .

Jika SST tidak dibebaskan, katanya, bea cukai akan mengumpulkan pajak yang lebih rendah karena penurunan penjualan. “Bea cukai saja menyumbang 67% dari [automotive] pajak pada 2019,” tulis Liaw.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *