Proton Wira jadi mobil paling banyak dicuri di Malaysia selama 11 tahun berturut-turut di 2021 – Yamaha 135 LC juga jadi incaran populer

Selama 11 tahun berturut-turut, Proton Wira menjadi mobil paling “digandrungi” maling di Malaysia. Ini menurut Dewan Pengurangan Pencurian Kendaraan Malaysia (VTREC), yang menyusun daftar tahunan kendaraan yang paling banyak dicuri di negara tersebut berdasarkan klaim yang diterima oleh perusahaan asuransi.

Seperti dilansir oleh BintangKoordinator VTREC Mas Tina Abdul Hamid mengatakan total 131 Wira dilaporkan dicuri pada tahun 2021. Disusul Iswara di posisi kedua dengan 75 kasus dilaporkan dan Perodua Kancil menempati posisi ketiga.

Mobil lain yang masuk daftar termasuk Myvi di urutan keenam, sedangkan Hilux di urutan keempat dengan 65 kasus dilaporkan pada 2021 – truk pick-up adalah kendaraan non-nasional yang paling banyak dicuri dalam daftar.

“Ada mobil Mercedes-Benz curian yang dijual serendah RM10,000, atau Hilux seharga RM12,000, dan Wira hanya seharga RM3,000. Wira adalah mobil yang populer saat itu, dan masih cukup banyak di jalan meskipun produksinya berhenti pada tahun 2009, ”kata Mas Tina, yang menambahkan bahwa pencuri paling sering adalah pemasok suku cadang Wira.

Mas Tina juga mengatakan pencuri sering mengincar model mobil yang lebih tua dan lebih populer dan percaya Myvi akan segera menjadi favorit mereka. “Trennya hampir mirip (dengan Wira). Kami sekarang memiliki sejumlah besar Myvis di jalan (dan mereka mungkin menjadi target setelah produksinya berhenti), ”katanya.

Disebutkan juga bahwa sebagian besar kendaraan lokal yang dicuri dijual di dalam negeri, sedangkan kelangkaan suku cadang kendaraan akhir-akhir ini karena masalah rantai pasokan dan pandemi Covid-19 memperburuk masalah tersebut.

Menjauh dari mobil, data menunjukkan bahwa satu Yamaha 135LC dicuri setiap hari, menjadikannya merek sepeda motor yang paling banyak dicuri pada tahun 2021. Yamaha Y15ZR berada di posisi kedua dengan 186 kasus yang dilaporkan, diikuti oleh Honda C100 di posisi ketiga dengan 151 kasus.

“Biasanya pencuri akan mengincar model terbaru, menelanjanginya, dan menjual suku cadangnya. Mereka juga menjual Yamaha 125Z seharga RM1,500, Yamaha 135LC seharga RM500, dan Honda EX5 dan Honda Wave masing-masing seharga RM300,” kata Mas Tina.

“Pelanggan yang menyetujui penawaran mereka akan menyetor uang ke rekening milik sindikat sebelum kendaraan atau komponen curian dikirim kepada mereka menggunakan layanan parsel terdaftar,” tambahnya. “Mereka memiliki orang yang berbeda untuk dicuri dan kelompok yang berbeda untuk membawanya ke Thailand. Orang lain akan menjualnya,” jelasnya tentang mengapa sangat sulit bagi pihak berwenang untuk menangkap sindikat tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *