Harga paket baterai lithium-ion meningkat untuk pertama kalinya sejak 2010 – dapat membuat EV lebih mahal

Harga paket baterai lithium-ion naik untuk pertama kalinya sejak 2010 karena meningkatnya biaya bahan baku dan komponen baterai. Ini menurut laporan BloombergNEF (BNEF), yang mulai melacak pasar baterai 12 tahun lalu.

Pada tahun 2022, harga rata-rata tertimbang volume untuk paket baterai lithium-ion di semua sektor telah meningkat menjadi USD151/kWh (RM665/kWh), naik 7% dari tahun lalu. Angka tersebut mewakili rata-rata di berbagai penggunaan akhir baterai, termasuk berbagai jenis kendaraan listrik, bus, dan proyek penyimpanan stasioner.

BNEF mengatakan tekanan biaya ke atas pada baterai melampaui adopsi yang lebih tinggi dari bahan kimia alternatif dan biaya yang lebih rendah seperti lithium iron phosphate (LFP). Ia menambahkan bahwa harga diperkirakan akan tetap pada level yang sama pada tahun 2023, yang selanjutnya akan menentang tren historis.

Dari 2013 hingga 2021, harga rata-rata tertimbang volume untuk paket baterai lithium-ion telah turun dari USD732/kWh (RM3.226/kWh) menjadi USD141/kWh (RM621/kWh), dengan tahun 2022 menandai pertama kalinya dalam lebih dari satu tahun. dekade terjadi peningkatan.

Khususnya untuk paket baterai EV, harganya adalah USD138/kWh (RM608/kWh) berdasarkan rata-rata volume tertimbang tahun ini. Sementara itu, di tingkat sel, harga rata-rata berada pada USD115/kWh (RM506/kWh), yang menunjukkan bahwa sel merupakan 83% dari total harga paket.

Ini berbeda dibandingkan dengan tiga tahun sebelumnya ketika rasio biaya sel-ke-paket biasanya berkisar sekitar 70:30. Salah satu alasannya adalah perubahan pada desain kemasan, dengan produsen mengadopsi pendekatan sel-ke-kemasan baru yang membantu menurunkan biaya.

Secara regional, Cina melihat harga paket baterai terendah pada USD127/kWh (RM559/kWh), sementara paket buatan Amerika Serikat dan Eropa masing-masing 24% dan 33% lebih tinggi. Laporan itu mengatakan harga yang lebih tinggi di wilayah tersebut mencerminkan ketidakdewasaan relatif dari pasar tersebut, biaya produksi yang lebih tinggi, beragam aplikasi dan impor baterai. Juga dicatat bahwa volume rendah dan pesanan yang dipesan lebih dahulu mendorong harga naik, terutama di kisaran ujung yang lebih tinggi.

Sementara kenaikan 7% patut diperhatikan, BNEF mengatakan harga bisa meningkat lebih banyak pada tahun 2022 jika bukan karena peningkatan adopsi bahan kimia LFP berbiaya rendah dan pengurangan berkelanjutan kobalt yang lebih mahal dalam katoda berbasis nikel.

Angka-angka menunjukkan sel LFP 20% lebih murah daripada sel lithium nikel mangan kobalt oksida (NMC) tahun ini. Meski begitu, harga sel LFP dipengaruhi oleh harga lithium karbonat, dan jika dilihat secara terpisah, paket baterai LFP naik 27% pada tahun 2022 dibandingkan tahun 2021.

“Kenaikan harga bahan baku dan komponen telah menjadi kontributor terbesar terhadap harga sel yang lebih tinggi yang diamati pada tahun 2022. Di tengah kenaikan harga logam baterai ini, produsen baterai besar dan pembuat mobil telah beralih ke strategi yang lebih agresif untuk melakukan lindung nilai terhadap volatilitas, termasuk investasi langsung di pertambangan. dan proyek pemurnian,” kata Evelina Stoikou, mitra penyimpanan energi di BNEF.

Untuk tahun 2023, BNEF memperkirakan harga rata-rata paket baterai akan tetap tinggi pada USD152/kWh (RM669/kWh) meskipun harga bahan baterai utama seperti litium, nikel, dan kobalt sedikit dimoderasi dalam beberapa bulan terakhir.

Dengan baterai yang merupakan bagian besar dari harga EV, tidak masuk akal untuk berasumsi bahwa pembuat EV akan menaikkan harga kendaraan mereka. Ini sudah terjadi di Amerika Serikat, dengan VinFast mengumumkan pada bulan September bahwa VF8 dan VF9 akan lebih mahal karena kenaikan biaya material. VF8 awalnya berharga USD40.700 (RM179.243) tetapi telah direvisi menjadi USD42.200 (RM185.849).

Tidak semua malapetaka dan kesuraman mulai saat ini, karena BNEF memperkirakan harga baterai akan mulai turun lagi pada tahun 2024, ketika harga litium diperkirakan akan turun karena lebih banyak kapasitas ekstraksi dan pemurnian tersedia. Harga paket rata-rata diproyeksikan turun di bawah USD100/kWh (RM440/kWh) pada tahun 2026, dua tahun lebih lambat dari perkiraan sebelumnya.

Hal ini dapat menimbulkan konsekuensi negatif bagi pembuat mobil untuk memproduksi dan menjual pasar massal dan EV yang terjangkau di pasar yang tidak menawarkan subsidi atau bentuk dukungan finansial lainnya kepada pembeli mobil. Harga baterai yang lebih tinggi juga dapat merugikan ekonomi proyek penyimpanan energi.

“Meskipun mengalami penurunan harga, permintaan baterai masih mencapai rekor baru setiap tahun. Permintaan akan mencapai 603 GWh pada tahun 2022, hampir dua kali lipat dari tahun 2021. Meningkatkan pasokan pada tingkat pertumbuhan tersebut merupakan tantangan nyata bagi industri, tetapi investasi di sektor ini juga meningkat pesat dan inovasi teknologi tidak melambat,” komentar Yayoi Sekine, kepala penyimpanan energi di BNEF.

“Harga lithium tetap tinggi karena kendala rantai pasokan yang terus-menerus dan lambatnya peningkatan kapasitas produksi baru. Pasokan lithium tambahan dapat mengurangi tekanan pada harga pada tahun 2024, sementara geo-politik dan ketegangan perdagangan tetap menjadi ketidakpastian terbesar untuk harga logam baterai utama lainnya dalam jangka pendek. Menyelesaikan ketegangan ini dapat membantu menenangkan harga pada tahun 2023 dan seterusnya,” tambah Kwasi Ampofo, kepala logam dan pertambangan di BloombergNEF.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *