BYD Dolphin EA1 dipratinjau di Malaysia – B-hatch bisa menjadi EV termurah di bawah RM100k, debut Q4 2023

Atto 3 adalah acara utama peluncuran merek BYD, yang berlangsung akhir pekan ini di Bandar Malaysia di KL. SUV listrik produk pertama untuk BYD SD Motors Malaysia (BYD SDM, di bawah payung Sime Darby Motors), tetapi distributor baru tidak akan berhenti di situ.

Kami sebelumnya telah mengungkapkan bahwa BYD SDM berencana untuk mendatangkan model Dolphin dan Seal dari spesialis EV Cina. Kedua mobil listrik dengan nama makhluk air tersebut ditargetkan untuk Q4 2023 dan sedang dipratinjau di acara ini. Dalam posting ini, kita akan melihat lebih dekat pada Lumba-lumba.

Dolphin atau EA1 adalah palka lima pintu kompak yang lebih kecil dari Atto 3. Terlihat modern dan memiliki proporsi yang bagus, dengan overhang yang sangat pendek di kedua ujungnya dan garis ‘Z’ yang menonjol pada profil, yang juga menampilkan garis sabuk yang menanjak dan pilar belakang sepenuhnya dihitamkan.

Yang juga menambah tampilan mini SUV adalah tanda tangan LED belakang lebar penuh, yang lebih umum ditemukan pada SUV. Ini juga bukan garis lurus yang sederhana – perhatikan pelintiran saat mengarah ke tengah. Bagi mereka yang tidak tahu kepanjangan dari BYD, itu adalah Build Your Dreams, seperti yang terpampang di palka.

Jika Anda menarik pitanya, panjangnya 4.125 mm dan lebar 1.770 mm, yang membuat jejak kaki Dolphin 220 mm lebih pendek dan 22 mm lebih lebar dari Honda City Hatchback. Ukurannya hampir sama dengan hatchback segmen ICE B pada umumnya, tetapi EV lebih tinggi 82 mm dari Honda dan jarak sumbu roda 2.700 mm berada di wilayah segmen C. Tanpa perlu mengakomodasi mesin, EV bisa mendapatkan keuntungan dari pengemasan yang lebih baik.

Dolphin ditenagai oleh motor tunggal 174 hp/290 Nm, yang pada gilirannya menyedot baterai 44,9 kWh, yang seperti semua BYD EV lainnya, merupakan unit Blade LFP internal. Kisaran per muatan penuh adalah 401 km di NEDC – kurangi 20% dari ini dan Anda berada di stadion baseball WLPT yang lebih realistis. Pengisian daya AC pada 7 kW membutuhkan waktu 6 jam 25 menit, sedangkan pengisian cepat DC hingga 60 kW akan mengisi ulang baterai dari kondisi pengisian daya (SOC) 30-80% dalam 30 menit.

Ada juga versi yang kurang bertenaga dengan baterai 44,9 kWh yang sama. Motor ini memiliki tenaga 94 hp/180 Nm dan membutuhkan waktu 0,9 detik lebih lambat untuk mencapai 50 km/jam dari keadaan diam dibandingkan dengan Dolphin teratas (3,9 detik vs 3,0 detik). Namun, jangkauannya tidak jauh lebih baik dibandingkan versi yang lebih bertenaga – jaraknya 405 km di NEDC.

Dolphin entry-level hadir dengan motor 94 hp/180 Nm yang sama, tetapi dipasangkan dengan baterai 30,7 kWh untuk jangkauan NEDC hingga 301 km. Pengisian cepat DC juga akan menambah SOC dari 30% menjadi 80% SOC dalam 30 menit, tetapi kecepatan maksimumnya adalah 40 kW di sini.

BYD Dolphin terlihat bagus dan memiliki spesifikasi yang lumayan, namun poin utama dari mobil ini adalah harganya yang terjangkau. Nilai RM150k adalah apa yang orang Malaysia pikirkan ketika datang ke EVs entry-level, dan mereka yang rata-rata termasuk Atto 3, Hyundai Kona Electric dan Ora Good Cat yang lucu dari Great Wall Motor.

Lumba-lumba bisa menjadi orang yang melemahkan mereka semua. Di Cina, Atto 3 (Yuan Plus) dihargai dari 150k yuan sedangkan Dolphin mulai dari 94k yuan. Karena Atto 3 mulai dari RM150rb di sini, dapatkah Dolphin merunduk di bawah angka RM100rb untuk menjadi EV termurah di Malaysia? Harga seperti itu akan sangat mencengangkan, dan mobilnya sendiri juga cukup keren.

GALERI: Pratinjau BYD Seal dan Dolphin EA1 di Malaysia

GALERI: BYD EA1 Dolphin

Tag: BYD Dolphin, Sime Darby Motors

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *