LRT dilanda kekurangan kereta, lift/eskalator yang rusak, dan penerangan, kata Loke – kereta baru datang pada Q3 2023

Awal pekan ini, Menteri Perhubungan Anthony Loke melakukan spot check terhadap LRT Kelana Jaya Line, menaiki kereta dari pukul 17.00 hingga 19.00 untuk mengamati kondisi jam sibuk pada layanan kereta api. Baik media maupun manajemen Prasarana tidak diberitahu.

Loke sejak itu mengungkapkan temuannya. Dia mencontohkan, frekuensi kereta pada jam sibuk tidak mencukupi, dan mengatakan meski tersedia 56 kereta untuk jalur tersebut, hanya 38 yang beroperasi. Hal ini menyebabkan frekuensi kereta api turun menjadi sekali setiap lima menit, bukan tiga menit yang seharusnya.

“Ini merupakan jalur tersibuk dalam jaringan LRT dan MRT di Lembah Klang, dimana rata-rata 200.000 penumpang menggunakan jalur Kelana Jaya. Untuk frekuensi kereta tiga menit sekali, dibutuhkan 48 set kereta. Namun, kami hanya memiliki 38 set kereta yang beroperasi, sementara 18 telah dalam pemeliharaan selama beberapa bulan terakhir, ”katanya dalam konferensi pers usai kunjungan kerja ke kantor Prasarana.

“Sejauh ini, layanannya tidak sepenuhnya stabil dan saya minta maaf untuk itu. Kami akan memastikan bahwa masalah teknis dan pemeliharaan perlu mendapat perhatian serius. Kita harapkan Juni tahun depan semuanya sudah stabil,” imbuhnya.

Loke menambahkan, frekuensi kereta akan terus dipertahankan dengan interval lima menit, namun diharapkan masalah tersebut dapat diselesaikan pada Q3 tahun 2023 dengan kedatangan 19 set kereta empat gerbong baru, sebagaimana Berita Harian laporan. “Gelombang pertama akan beroperasi pada Agustus tahun depan dan sangat penting untuk memastikan layanan lebih baik, lebih cepat, dan lebih nyaman,” katanya.

Menteri Perhubungan yang kembali juga mencatat bahwa masalah layanan kereta api tidak hanya terbatas pada kereta api, karena ia mencatat bahwa 46 dari 706 eskalator di berbagai stasiun kereta saat ini tidak berfungsi, sementara 16 lift di berbagai stasiun monorel tidak beroperasi. . Di bagian depan pencahayaan, disebutkan bahwa 664 unit lampu rusak.

Loke mengumumkan bahwa pegangan tangan baru dan eskalator rantai langkah telah dipesan, tetapi untuk saat ini, polisi tambahan atau petugas stasiun telah diinstruksikan untuk membantu penumpang yang kurang mampu (OKU) di stasiun sebagai tindakan sementara.

Ia menambahkan, laporan lengkap terkait penutupan layanan LRT Kelana Jaya pada November sedang disiapkan oleh Prasarana, dengan hasil investigasi diharapkan dapat diketahui dalam dua minggu. Loke mengatakan temuan itu akan dipublikasikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *