Proton menjual 11.316 unit pada November 2022 – penjualan tahun ini mencapai 126.682 unit, naik 10,4% dari total tahun 2021

Proton telah mengumumkan telah menjual total 11.316 kendaraan (domestik dan ekspor) pada bulan November 2022, yang 13,1% lebih rendah dari yang dicapai pada bulan Oktober – pembuat mobil mengutip masalah pasokan sementara untuk penurunan tersebut.

Meski begitu, penjualan year-to-date (YTD) dari Januari hingga November saat ini mencapai 126.682 unit, naik 10,4% dari total 2021 sebanyak 114.708 unit, yang sudah melampaui sebulan sebelumnya di bulan Oktober.

Pangsa pasar untuk bulan November diperkirakan sebesar 17,7%, sedangkan dari total penjualan kendaraan, perusahaan mengatakan berada di posisi kedua dengan 19,7%. Ia menambahkan bahwa total volume industri (TIV) untuk tahun ini diperkirakan mendekati 700.000 unit karena pasar otomotif Malaysia mengalami penjualan selama empat bulan berturut-turut dengan lebih dari 60.000 unit.

Berdasarkan model-ke-model, X50 adalah SUV segmen-B terlaris dan keseluruhan untuk bulan ini dengan 3.724 unit, dengan penjualan model YTD saat ini di 36.917 unit. Sementara itu, Exora menjadi MPV segmen C volume tertinggi dengan 329 unit yang menyumbang total 3.837 unit hingga akhir November.

Adapun penawaran lain dalam line-up, Proton menjual 4.100 unit Saga bulan lalu (YTD 49.965 unit), Persona 1.551 unit (YTD 14.035 unit), Iriz 402 unit (YTD 5.182 unit) dan 1.210 unit X70 (YTD 16.746 unit). Pembuat mobil itu mengatakan lima model telah melampaui total volume yang ditetapkan pada 2021.

“November adalah bulan penjualan yang penting bagi Proton karena kami mengalami beberapa masalah pasokan sementara yang menghalangi kami untuk mencapai potensi penuh kami. Kami yakin dapat memperbaikinya di bulan Desember dan tetap positif untuk menutup tahun ini dengan kuat,” kata Roslan Abdullah, wakil CEO Proton.

“Proton akan mengakhiri tahun 2022 dengan pertumbuhan penjualan selama empat tahun berturut-turut. Selain menguntungkan perusahaan, peningkatan penjualan juga meningkatkan volume suku cadang yang dibeli dari vendor lokal, menambah jumlah dealer, dan menciptakan lapangan kerja bagi ekosistem otomotif. Dengan pengenalan model baru untuk tahun 2023, kami berharap dapat meningkatkan kontribusi kami terhadap ekonomi Malaysia dengan melakukan lebih banyak investasi lokal, menjual lebih banyak kendaraan, dan semakin mengembangkan pasar ekspor kami,” tambahnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *