Sedan Corvette EV, model SUV akan debut pada tahun 2025

Ikan Pari Chevrolet Corvette 2020

Nama Corvette secara historis menjadi warisan dari model mobil sport dua tempat duduk Chevrolet, yang membuat gebrakan pada tahun 2019 ketika generasi C8 saat ini menjadi bermesin tengah, setelah 67 tahun menggunakan tata letak penggerak belakang bermesin depan tradisional.

Pergeseran inti lainnya untuk papan nama akan segera dilakukan, karena pembuat mobil Amerika itu akan meluncurkan nama Corvette sebagai sub-merek pada tahun 2025, lapor Mobil dan Pengemudi. Ini akan melihat pembuatan coupé empat pintu dan crossover yang akan dibangun di atas platform Ultium General Motors.

Sebuah sumber yang mengetahui proposal sub-merek untuk model Corvette listrik yang akan datang menggambarkannya Mobil dan Pengemudi sebagai unik, menyebut mereka “salinan apa-apa” dan sebagai “kemurnian emosional yang dikemas.”

Sumber tersebut menambahkan rincian awal yang mungkin termasuk paket baterai kepadatan energi tinggi, konsep pendinginan yang dipatenkan, perangkat lunak yang sangat kuat, bagian miniatur dan kemasan topografi yang terhuyung-huyung, serta sistem kelistrikan 800V yang dapat diisi ulang hingga 350 kW, dua- transmisi kecepatan, rem-by-wire, multi-mode all-wheel steering dan vektor torsi.

Kendaraan listrik lain yang juga menampilkan arsitektur listrik 800V termasuk Porsche Taycan dan Kia EV6, dan mobil Korea juga dapat diisi ulang hingga 350 kW DC.

“Tujuannya bukan untuk mengalahkan [the Porsche] Taycan dan Cayenne dalam permainan mereka sendiri tetapi untuk menciptakan tiga legenda Amerika yang mampu membuat terobosan baru dengan membuat esensi Corvette terukur. Untuk melakukannya, esensi itu harus selalu dalam keadaan berubah, ”kata sumber itu Mobil dan Pengemudi.

GALERI: Platform GM Ultium EV

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *