Lamborghini Huracán Sterrato – supercar bermesin tengah dimatikan untuk off-road; 610PS; 1.499 unit; dari RM1,21 juta

Beberapa tahun yang lalu, Lamborghini menghadirkan konsep off-road yang aneh berdasarkan Huracan yang disebut Sterrato, dengan nama yang secara longgar diterjemahkan menjadi ‘jalan tanah’. Pada saat itu, konsepnya benar-benar tidak konvensional, dan kami tidak yakin apakah itu akan bertransisi menjadi mobil produksi penuh.

Nah, pembuat mobil Italia itu telah melakukannya, jadi ini dia, Lamborghini Huracan Sterrato yang baru. Digambarkan sebagai “mobil sport super segala medan pertama dengan mesin V10 dan penggerak semua roda”, model baru ini memulai debutnya di Miami Art Basel tahun ini dan merupakan varian terakhir dari lini model Huracan. Lebih penting lagi, ini adalah Lamborghini terakhir yang ditenagai oleh mesin V10 murni yang disedot secara alami oleh perusahaan, dengan tenaga hybrid diatur untuk mengambil alih model masa depan.

Mesin V10 tersebut memiliki perpindahan 5,2 liter dan menghasilkan 610 PS (602 hp atau 449 kW) pada 8.000 rpm dan torsi 565 Nm pada 6.500 rpm. Ini dipasangkan dengan transmisi kopling ganda tujuh kecepatan dan sistem penggerak semua roda Haldex dengan diferensial penguncian otomatis mekanis belakang.

Lamborghini mengutip waktu 0-100 km/jam dalam 3,4 detik, waktu 0-200 km/jam dalam 9,8 detik dan kecepatan tertinggi 260 km/jam. Rem karbon-keramik dengan kaliper depan enam piston dan kaliper belakang empat piston membantu menghentikan mobil dari kecepatan 100 km/jam hanya dalam jarak 39 meter.

Menggunakan Huracan Evo sebagai titik perbandingan, pembuat mobil mengatakan Sterrato memiliki ground clearance yang lebih tinggi 44 mm untuk memungkinkan pergerakan suspensi yang lebih lunak. Lebar lintasan juga telah bertambah 30 mm di depan dan 34 mm di belakang untuk mengakomodasi ban Bridgestone Dueler All Terrain yang dipasang pada roda 19 inci.

Dengan profil 235/40 di depan dan 285/40 di belakang, karet off-road menampilkan teknologi run-flat sehingga mobil dapat terus melaju hingga 80 km/jam dengan tekanan nol – karet ini juga membatasi kecepatan tertinggi jauh di bawah standar Huracan Evo 325 km/jam.

Jika roda tidak secara jelas menunjukkan fokus off-road Sterrato, pertimbangkan lengkungan roda yang kokoh, kusen yang diperkuat, dan diffuser belakang yang telah direvisi. Isyarat penting lainnya termasuk pelindung bagian bawah bodi depan aluminium, dan tidak seperti konsepnya, ada asupan tengah yang menonjol tepat di belakang atap.

Ini untuk memasok mesin dengan udara bersih saat berkendara di trek berdebu, yang juga membuat intake samping Huracan Evo biasa dikosongkan karena sekarang tidak ada gunanya. Karena itulah V10 menghasilkan tenaga yang lebih kecil daripada Huracan biasa.

Menurut laporan oleh Mobil dan Pengemudilampu bantu depan (atau lampu reli) Sterrato harus dirancang khusus untuk melewati standar benturan pejalan kaki dan rel atap dibatasi hingga beban 30 kg.

Perubahan lainnya melibatkan sistem LDVI (Lamborghini Integrated Vehicle Dynamics), yang telah diperbarui untuk menyertakan kalibrasi Strada dan Sport khusus serta menambahkan mode Rally untuk kondisi grip rendah, seperti pada Urus Performante.

Kami tidak memiliki foto interior untuk saat ini, tetapi Lamborghini mengatakan Sterrato akan menampilkan jok eksklusif Alcantara Verde Sterrato dan infotainment sekarang termasuk digital inclinometer dengan indikator pitch and roll, kompas, indikator koordinat geografis dan indikator sudut kemudi.

Produksi Huracan Sterrato akan dimulai pada Februari tahun depan, dengan rencana hanya 1.499 unit, masing-masing berharga 263.000 euro (sekitar RM1,21 juta) sebelum pajak. Itu jauh lebih banyak daripada Porsche 911 Dakar, yang merupakan mobil sport lain yang berfokus pada off-road, tetapi lebih murah daripada Huracan STO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *