Knaus Tabbert mendapatkan sertifikasi VTA untuk karavannya – ECERDC bertujuan untuk mengembangkan industri RV di Malaysia

Langkah pertama Dewan Pengembangan Wilayah Ekonomi Pantai Timur (ECERDC) untuk mengembangkan industri kendaraan rekreasi (RV) di Malaysia telah dimulai dengan pemberian persetujuan jenis kendaraan (VTA) pertama kepada pembuat RV Jerman Knaus Tabbert untuk dua karavannya .

Persetujuan VTA untuk kelayakan jalan akan memungkinkan penjualan resmi dan saluran distribusi karavan baru dibuat di bawah kategorinya sendiri di bawah klasifikasi departemen transportasi jalan (JPJ) untuk kendaraan tersebut.

Selain meringankan aspek pembiayaan dan asuransi untuk karavan, sertifikasi juga akan membuka jalan bagi apa yang diharapkan ECERDC pada akhirnya akan menjadi perakitan lokal dari jenis kendaraan ini dan pembentukan negara sebagai pusat RV di wilayah tersebut, dengan ekspor yang sangat besar. pikiran.

Sertifikat VTA tersebut diserahkan oleh Dirjen JPJ Datuk Zailani Hashim kepada CEO Knaus Tabbert Wolfgang Speck dalam acara yang digelar di Menara MITI kemarin. Di antara yang hadir pada acara tersebut adalah Wakil Sekretaris Jenderal Kementerian Perdagangan Internasional dan Industri Datuk Seri Norazman Ayob dan CEO ECERDC Datuk Baidzawi Che Mat.

“Persetujuan jenis RV ke Knaus Tabbert menandai tonggak sejarah baru bagi ECERDC karena akan menarik lebih banyak investasi ke sektor ini dan memacu industri RV di Malaysia. Ini pada akhirnya akan membawa rantai pasokan untuk produksi suku cadang RV di masa depan dan menciptakan peluang kerja dan wirausaha bagi penduduk setempat, terutama di wilayah ECER, ”kata Baidzawi.

Dua karavan yang telah memperoleh persetujuan tipe adalah Knaus Sport 500 dan Sudwind 450, tetapi kabarnya line-up model pada akhirnya akan diperluas menjadi lima. Dipamerkan pada presentasi penyerahan VTA adalah Sport 500, disajikan dalam konfigurasi tata letak internal QDK.

Meskipun tidak ada kerangka waktu khusus untuk hal ini yang disajikan, karavan Knaus pertama yang datang ke sini adalah unit CBU, tetapi tujuannya adalah untuk bekerja menuju perakitan semi-knocked down (SKD) dan, jika permintaan pasar cukup, operasi CKD.

Baidzawi mengatakan bahwa saat ini sedang ada pembicaraan untuk mendirikan fasilitas perakitan, yang akan berlokasi di suatu tempat di Pahang, namun kemungkinan akan memakan waktu setidaknya dua tahun sebelum operasi dimulai. Sementara itu, lokasi potensial untuk taman berkemah RV yang ditunjuk di ECER sedang diidentifikasi, dengan dewan telah menandatangani nota kerja sama dengan Knaus Campingparks untuk mengeksplorasi perkembangannya.

Adapun cara pemasaran kafilah, katanya, semua aspek sedang dilihat, termasuk sewa dan persewaan, dan ini akan disempurnakan di masa depan.

Sementara industri RV sangat baru lahir di negara ini, dengan hanya 742 unit yang saat ini terdaftar di Malaysia dalam database JPJ, ECERDC mengatakan dengan perkembangan terbaru, diharapkan dapat menarik orang Malaysia ke gaya hidup dan membuat kisah karavan mereka sendiri di atas. menyediakan turis dan penggemar RV berpengalaman dalam cara kerja segmen jalan untuk melakukannya dengan mudah di sini.

GALERI: Kendaraan rekreasi Knaus Sport 500 QDK

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *