BYD e6 datang ke Malaysia – EV MPV lima kursi; Baterai pisau LFP; jangkauan hingga 450 km; harga dari RM160k?

Kemarin, diumumkan bahwa Sime Darby Motors (SDM) telah menandatangani perjanjian distribusi dengan BYD China untuk menjual kendaraan listrik (EV) yang terakhir di Malaysia. Dalam rilis resminya, SDM mengkonfirmasi dua model yang akan datang ke pasar kami, yaitu Atto 3 dan e6.

Kami telah menyiapkan posting terpisah jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang Atto 3, yang dapat Anda lihat di sini. Dalam posting ini, kami berfokus pada e6, yang merupakan MPV listrik sepenuhnya yang saat ini berada pada generasi kedua (model generasi pertama muncul di sini pada tahun 2017) yang didasarkan pada Song Max, meskipun dilengkapi dengan Cina. baterai lithium iron phosphate (LFP) Blade milik pembuat mobil.

Di Singapura dan India, baterai e6 memiliki kapasitas energi 71,7 kWh yang baik untuk jarak antara 520-522 km (WLTC city) atau 415 km (WLTC gabungan). MPV ini juga dijual di Thailand, di mana terdaftar memiliki baterai 70-kWh untuk jarak 500 km (NEDC) atau diperkirakan 450 km menurut siklus WLTP – angka WLTP lebih disukai karena lebih mencerminkan dunia nyata menyetir.

Perbedaan kapasitas baterai dapat disebabkan oleh keputusan distributor lokal untuk mencantumkan kapasitas energi kotor atau yang dapat digunakan, dengan yang pertama menjadi angka yang lebih tinggi. Terlepas dari itu, baterai Blade menghasilkan motor listrik yang dipasang di depan identik dengan daya 95 PS (94 hp atau 70 kW) dan torsi 180 Nm, yang memungkinkan kecepatan tertinggi 130 km/jam.

Untuk pengisian daya, lembar spesifikasi Singapura mencantumkan dua opsi, dengan e6 yang mampu memberikan input AC (koneksi Tipe 2) sebesar 40 kW – pengisian penuh membutuhkan waktu 1,8 jam. Ada juga dukungan untuk pengisian cepat DC (koneksi CCS2) pada 60 kW, yang membuat waktu pengisian lebih singkat 1,5 jam.

Sementara itu, e6 yang dijual di Thailand dan India keduanya mendukung input DC yang sama seperti yang disebutkan di atas, tetapi tingkat pengisian daya AC hanya 6,6 kW, dengan pengisian penuh membutuhkan waktu 12 jam. Di India, e6 dapat dipilih dengan pengisi daya terpasang AC 40-kW yang lebih bertenaga untuk GLX dengan spesifikasi lebih tinggi.

Jika penasaran dengan ukuran MPV ini, memiliki panjang 4.695 mm, lebar 1.810 mm, tinggi 1.670 mm, dan wheelbase 2.800 mm. Untuk konteks, e6 menempati footprint yang sedikit lebih besar dari Proton Exora saat ini yaitu panjang 4.615 mm, lebar 1.809 mm, 1.691 mm dan dengan jarak sumbu roda 2.730 mm.

Lembar spesifikasi BYD e6 Singapura; klik untuk memperbesar

BYD mengatakan e6 memiliki lima tempat duduk dengan radius putar 5,65 meter dan ruang bagasi 580 liter saat bangku belakang tidak dilipat. Sasis MPV mendapat penyangga MacPherson di bagian depan dan pengaturan belakang multi-link, dan di pasar yang disebutkan, roda 17 inci adalah standar (dipasangkan dengan ban profil 215/55). Dibandingkan dengan Song Max, e6 memiliki gril tertutup alih-alih slatted untuk diferensiasi.

Dalam hal peralatan, tersedia untuk e6 adalah lampu depan proyektor halogen, LED DRL, lampu belakang LED, bak belakang bertenaga, jok kulit, layar instrumen TFT lima inci, sistem infotainment layar sentuh 10,1 inci, entri dan start tanpa kunci, udara otomatis. -AC dengan ventilasi belakang, rem parkir elektronik, dan power steering elektrik.

Lembar spesifikasi BYD e6 Thailand; klik untuk memperbesar

Untuk keselamatan, lembar spesifikasi mengungkapkan empat airbag, sistem pemantauan tekanan ban, dan serangkaian sistem keselamatan pasif (ESP, VDC, kontrol traksi, hill start assist, ABS, EBD, dan brake assist). Tidak disebutkan sistem keselamatan aktif seperti pengereman darurat otonom (AEB) di salah satu dari tiga pasar.

Soal harga, e6 dijual seharga 1,39 juta baht (RM170.855) di Thailand, sudah termasuk pajak pertambahan nilai (PPN) 7%, sedangkan di India, MPV mulai dari 2.915 juta rupee (RM166, 104 atau 29,15 lakh rupee). Adapun Singapura, e6 memenuhi band A1 negara dari Skema Emisi Kendaraan (VES), sehingga memenuhi syarat untuk potongan harga SGD25.000 (RM80.906), sehingga harganya turun menjadi SGD156.000 (RM504.678) termasuk sertifikat hak (COE).

Lembar spesifikasi BYD e6 India; klik untuk memperbesar

Jika kita mempertimbangkan harga Thailand dan India, e6 dapat dihargai sekitar RM160.000 saat diluncurkan di sini. Tentu saja, itu hanya spekulasi kami dan kami harus menunggu model diluncurkan di sini untuk melihat apa yang dibebankan SDM untuk itu – semoga tiba pada waktunya untuk memanfaatkan insentif EV saat ini.

Untuk saat ini, perusahaan belum menunjukkan kapan e6 akan mulai dijual di Malaysia dan apakah akan ada lebih dari satu varian. Berdasarkan spesifikasi MPV di pasar lain, apakah Anda menantikan kehadirannya? Beri tahu kami di komentar di bawah.


GALERI: BYD e6 generasi kedua (pasar Singapura)

GALERI: BYD e6 generasi kedua (pasar Thailand)

Tag: BYD e6 (generasi ke-2), Sime Darby Motors

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *