Jutaan panggilan lalu lintas masih belum dibayar; Denda 77% untuk mobil Singapura tidak diselesaikan – polisi Johor

Kepala polisi Johor Datuk Kamarul Zaman Mamat telah mengungkapkan bahwa 2,3 juta panggilan lalu lintas yang mengejutkan telah dikeluarkan sejak 2014, menurut Surat Melayu. Sejauh ini, baru 600.000 panggilan yang telah dibayarkan.

Dari 2,3 juta panggilan yang dikeluarkan, 109.758 panggilan lalu lintas melibatkan kendaraan Singapura dan catatan menunjukkan bahwa hanya 23,5% pemilik kendaraan Singapura telah membayar panggilan mereka.

Kamarul menunjukkan bahwa jumlah tertinggi panggilan lalu lintas dikeluarkan untuk mengemudi di atas batas kecepatan dan kegagalan untuk mematuhi lampu lalu lintas. Dalam kasus pelanggar lalu lintas Singapura, perlu dicatat bahwa mereka yang memiliki panggilan yang belum diselesaikan akan dicegah meninggalkan Malaysia berdasarkan Bagian 66J dari Undang-Undang Transportasi Jalan 1987 dan Bagian 24(4) dari Undang-Undang Polisi 1967.

Kamarul menambahkan, Polres Johor telah menginisiasi program pengurangan pemanggilan yang dimulai hari ini hingga Minggu (2 Oktober). Selama periode ini, akan ada diskon 50% untuk pembayaran pelanggaran tertentu. Masyarakat dihimbau untuk menyelesaikan pemanggilan yang belum selesai di semua kantor polisi di 13 markas distrik. Jam operasional adalah antara 8:30 pagi hingga 5 sore setiap hari.

Inisiatif Izin Masuk Kendaraan dimaksudkan untuk mengekang masalah panggilan yang tidak dibayar dan mengurangi pelanggaran lalu lintas oleh kendaraan asing tetapi belum dilaksanakan. Hal ini dikarenakan sulitnya mendapatkan janji untuk pemasangan RFID tag. Tanggal awal penegakan ditetapkan untuk 1 Oktober.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *