42% ingin mobil ICE dilarang di Singapura pada 2030

Sementara adopsi arus utama kendaraan listrik mungkin masih tampak seperti masa depan yang jauh di Malaysia, itu adalah situasi yang berbeda untuk tetangga kita di selatan perbatasan. Tampaknya warga Singapura lebih menginginkan undang-undang baru untuk beralih ke mobil listrik menurut penelitian oleh Polestar, dengan 42% responden mendukung pelarangan mobil ICE pada tahun 2030 atau lebih awal.

Merek mobil performa listrik premium Swedia telah mengungkapkan temuannya yang menunjukkan permintaan konsumen yang kuat akan undang-undang untuk beralih ke mobil listrik. Studi global Polestar melibatkan 18.000 peserta dari 19 pasar di seluruh Amerika Utara, Asia Pasifik dan Eropa.

Studi menunjukkan 34% konsumen mendukung pelarangan mobil mesin pembakaran internal (ICE) pada tahun 2030. Angka tersebut meningkat menjadi 47% untuk mobil ICE yang akan dilarang pada tahun 2035. Dari mereka yang disurvei, tiga perempat di antaranya percaya bahwa masyarakat membutuhkan untuk mengkonsumsi secara berbeda untuk melestarikan iklim dan lingkungan untuk generasi mendatang.

Di antara negara-negara yang disurvei di kawasan ini, Korea Selatan menempati peringkat tertinggi dengan 48% menyambut undang-undang baru untuk melarang mobil ICE pada tahun 2030 atau lebih awal, diikuti oleh Inggris (44%) dan Singapura (42%). Berbagai negara Eropa mengikuti (Jerman dengan 37%), sementara China mencapai 35%.

Entri penting lainnya termasuk Australia (34%) dan AS (33%), dengan Selandia Baru (28%), Norwegia (27%) dan Finlandia (20%) melengkapi daftar.

“Dengan hanya 1,5% kendaraan saat ini di jalan yang menggunakan listrik, jelas kita hidup dalam gelembung EV, bukan ledakan EV,” kata Thomas Ingenlath, CEO Polestar. “Kami membutuhkan pemerintah untuk memimpin dengan kebijakan yang kuat, baik pada infrastruktur dan mengatasi harga listrik sehingga pengemudi dapat dengan percaya diri menggunakan listrik, tetapi yang lebih penting, pembuat mobil harus bertindak sekarang dan tidak menunggu perubahan kebijakan,” tambahnya.

Pada Juni 2022, Dewan Menteri Lingkungan Eropa menyetujui bahwa pada tahun 2035, mobil baru yang ditempatkan di pasar UE harus merupakan kendaraan tanpa emisi. Negara-negara seperti Thailand, Jepang, Inggris dan Kanada telah mengumumkan bahwa mobil ICE akan dilarang pada tahun 2035. Audi dan Volkswagen mengatakan akan menghapus mobil ICE pada tahun 2035 sementara Subaru dan Mazda mengumumkan bahwa kendaraannya akan dialiri listrik pada tahun yang sama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *