Subsidi yang ditargetkan hanya dapat diterapkan ketika inflasi Malaysia terkendali – Bank Negara

Bank Negara Malaysia (BNM) telah mengatakan transisi dari selimut ke subsidi yang ditargetkan hanya boleh dilakukan ketika negara itu tidak lagi menghadapi tekanan inflasi yang tinggi, menurut sebuah laporan oleh Tepi.

Gubernur bank sentral, Tan Sri Nor Shamsiah Mohd Yunus, menjelaskan selama konferensi pers tentang kinerja PDB 2Q22 Malaysia bahwa penerapan subsidi yang ditargetkan harus dilakukan secara bertahap dan memperhitungkan inflasi saat ini. “Bantuan perlu diberikan kepada sektor-sektor yang rentan,” katanya.

Nor Shamsiah menambahkan bahwa beralih ke subsidi yang ditargetkan dari rezim menyeluruh akan mendorong inflasi, meskipun penghematan dari transisi dapat digunakan untuk mendukung mekanisme seperti program perlindungan sosial.

Menteri Keuangan Tengku Datuk Seri Zafrul Tengku Abdul Aziz mengatakan awal pekan ini bahwa terlalu dini untuk memperkenalkan subsidi yang ditargetkan dalam Anggaran 2023 karena inflasi global masih tinggi.

Tingkat inflasi global pada Juni 2022 adalah 6,7% (5,6% di negara berkembang), sementara Malaysia mencatatkan rekor tertinggi 12 bulan sebesar 3,4% di bulan yang sama. BNM memperkirakan dalam pernyataan kebijakan moneter Juli yang memperkirakan inflasi utama rata-rata antara 2,2% dan 3,2% tahun ini – rata-rata tahun ini saat ini 2,4%.

Soal subsidi yang ditargetkan telah diangkat beberapa kali sebelumnya, dengan bahan bakar menjadi salah satu titik fokus utama. Dalam laporan lain, Tepi melaporkan bahwa pemerintah akan menghabiskan sekitar RM37,3 miliar untuk subsidi bahan bakar saat ini, yang sebagian besar menguntungkan kelompok berpenghasilan lebih tinggi.

Jumlah itu merupakan bagian besar dari RM77,7 miliar yang diperkirakan akan dikeluarkan pemerintah untuk subsidi dan bantuan tunai untuk tahun 2022, yang lebih dari dua kali lipat perkiraan awal RM31 miliar untuk tahun ini.

Sementara skema subsidi bahan bakar yang ditargetkan tidak akan diperkenalkan dalam beberapa hari mendatang, Tengku Zafrul mengatakan bulan lalu bahwa mekanisme skema semacam itu sedang diuji dengan menggunakan e-wallet dan diperkirakan akan memakan waktu antara tiga dan enam bulan sebelum diterapkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *