Pemerintah Malaysia berharap dapat menetapkan kerangka kerja manajemen untuk kebijakan Akhir Masa Pakai Kendaraan pada tahun 2025

Topik penerapan kebijakan kendaraan end-of-life (ELV) di Malaysia telah lama dibahas dan diperdebatkan, dengan sedikit penyelesaian, hanya karena banyak faktor dan masalah yang ikut berperan, dan solusi ideal selalu terbukti. sukar dipahami.

Sekarang, pemerintah percaya mungkin bisa membuat ELV bergerak di beberapa titik di masa depan, dan sedang mempertimbangkan untuk menentukan langkah pertama ke arah itu. Sebagai Bernama melaporkan, negara tersebut saat ini sedang mempelajari pendekatan yang sesuai untuk menerapkan kebijakan manajemen ELV, dan berharap untuk menetapkan kerangka kerja tersebut pada tahun 2025.

Garis waktu ini diungkapkan Menteri Sains, Teknologi, dan Inovasi (MOSTI) Datuk Seri Dr Adham Baba saat penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara Konsorsium Riset ELV, yang terdiri dari tiga universitas, dan Asosiasi Pendaur Ulang Otomotif Malaysia (MAARA). ) sebelumnya hari ini.

Kerjasama antara tiga universitas (Universiti Teknologi Malaysia, Universiti Kebangsaan Malaysia dan Universiti Teknikal Malaysia Melaka) dan MAARA bertujuan untuk menyelesaikan masalah ELV melalui daur ulang atau upcycling. Para pihak bertujuan untuk meneliti dan mengumpulkan data tentang remanufaktur, daur ulang, dan pembuangan komponen bekas dari kendaraan tua.

Adham mengatakan, pengembangan kebijakan manajemen penting dilakukan untuk memastikan komponen dan material bekas pakai dari kendaraan tua dapat diselamatkan dan tidak dibiarkan begitu saja. “Kelebihan kendaraan bobrok = yang juga mengakibatkan wabah DBD – terjadi karena belum ada kebijakan tentang tindakan yang tepat yang perlu dilakukan, dengan penekanan pada cara pembuangan yang benar,” katanya.

Dia juga menunjukkan bahwa negara tersebut melihat Singapura dan Jepang dalam menyusun kerangka kerjanya, karena kedua negara memiliki keahlian dalam daur ulang ELV. Dia juga menyoroti bahwa 70% komponen dari ELV dapat diekspor ke negara lain, dalam industri yang bernilai RM10 miliar.

Mengenai kebijakan Akhir Masa Pakai Kendaraan yang sebenarnya, masalahnya, seperti yang dikatakan menteri transportasi Datuk Seri Wee Ka Siong beberapa bulan yang lalu, tidak sesederhana kedengarannya. Diskusi tentang scrapping kendaraan tetap menjadi urusan yang sensitif – seperti yang kami tunjukkan sebelumnya, sementara perusahaan mobil akan mendukungnya, pembeli mobil akan menentang gagasan tersebut, menginginkan kebebasan memilih apakah dan kapan harus mengganti mobil mereka. Namun, mungkin langkah pertama menuju itu telah diambil – kita akan lihat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *